Kenali 3 Modus Penipuan Forex dan Tips Mengatasinya!

Artikel ini terakhir di perbaharui August 5, 2022 by Wachda Mihmii
Kenali 3 Modus Penipuan Forex dan Tips Mengatasinya!

Penipuan forex menjadi hal yang sangat dihindari pastinya oleh para trader. Maka kali ini kita akan mempelajari mengenai modus penipuan forex dan cara mengatasinya. Simak lebih lanjut melalui artikel di bawah ini. Jangan lupa juga untuk follow akun Instagram GIC untuk info trading lainnya!

Modus Penipuan Forex

Trading forex sudah banyak dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia maupun Internasional. Dengan maraknya investasi ini, tidak sedikit pula modus-modus penipuan forex yang sudah melakukan banyak aksi penipuan di luar sana. Maka dari itu Anda harus mengetahui mengenai modus apa saja yang biasa dilakukan oleh para penipu tersebut. Berikut akan dibahas.

Metode Ponzi

Skema Ponzi standar adalah skema investasi penipuan di mana operator membayar pengembalian investasi dari modal yang berasal dari investor baru, bukan dari keuntungan investasi yang sah. Operator skema Ponzi menarik investor baru dengan tingkat pengembalian jangka pendek yang sangat tinggi.

Penipu mendapat untung dengan membebankan biaya pada “investasi”, atau hanya melarikan diri dengan dana investor. Skema Ponzi umumnya berantakan ketika tidak ada cukup modal baru untuk membayar kumpulan investor yang ada yang terus bertambah.

Skema ini dinamai Charles Ponzi dari Boston, Massachusetts. Pada 1920-an, Ponzi meluncurkan skema yang menjamin pengembalian investasi 50% dalam kupon pos kepada investor. Meskipun Ponzi mampu membayar pendukung awalnya, skema tersebut bubar ketika dia tidak mampu membayar investor kemudian.

Mencatut Izin Resmi

Perdagangan valas & CFD ritel diatur di beberapa bagian dunia oleh otoritas pengatur. Inggris memiliki Financial Conduct Authority (FCA), Australia memiliki Australia Securities and Investment Commission (ASIC), Siprus memiliki Cyprus Securities and Exchange Commission (CYSEC), FSCA di Afrika Selatan, CMA di Kenya, dll.

Namun, perdagangan valas ritel tidak diatur di banyak negara sehingga setiap broker valas yang beroperasi di wilayah yang tidak diatur melakukannya dengan lisensi asing dari sebagian besar menggunakan offshore license.

Sebuah studi oleh Safe Forex Brokers UK menemukan bahwa di sebagian besar Afrika & Asia, perdagangan forex tidak diatur , tetapi banyak broker CFD asing masih menerima klien dari wilayah ini. Broker ini tidak hanya menerima, tetapi secara aktif mempromosikan forex tanpa batasan.

Meskipun ada beberapa broker forex terkenal dengan rekam jejak yang diatur dengan baik di beberapa wilayah, sebagian besar broker di wilayah ini tidak diatur oleh badan pengatur mana pun.

Pialang tanpa izin mengoperasikan perusahaan pialang dan menawarkan platform perdagangan kepada publik ketika seorang pedagang membayar uang ke akun, ia tidak dapat menariknya.

Sebagai aturan praktis, sebelum menggurui broker forex mana pun di dunia, Anda harus mengunjungi situs web regulator terkait dan memeriksa daftar broker forex berlisensi di negara Anda.

Jika perdagangan forex & CFD ilegal di negara Anda, maka Anda harus menghindari perdagangan melalui broker asing. Selalu verifikasi broker di situs Regulator untuk memastikan bahwa mereka resmi & legal.

Meniru Situs Resmi

Pialang harus memberikan informasi tentang nama perusahaan, tanggal pendaftaran, tempat pendaftaran, dan alamat resmi. Namun, masih banyak juga broker yang mempunyai semua hal tersebut dengan cara meniru situs resmi lainnya. Maka yang bisa dilakukan trader adalah dengan mencari informasi lebih lanjut mengenai situs tersebut. Apakah situs yang dicari resmi atau hanya tiruan. 

Cara Lapor Penipuan Forex

Saat membuat laporan penipuan terhadap broker Forex, pastikan Anda memberikan informasi dan bukti sebanyak mungkin.

Jangan tinggalkan apa pun, tidak peduli seberapa sepele kelihatannya.

Berikut adalah contoh dari apa yang mungkin dibutuhkan seorang pengacara dalam melanjutkan kasus Anda:

  • Korespondensi email, teks, dan/atau WhatsApp antara Anda dan penipu;
  • tangkapan layar percakapan antara Anda dan broker, bahkan jika itu terjadi di media sosial;
  • rekaman percakapan telepon;
  • laporan bank dan kartu kredit yang menunjukkan jumlah dan tanggal transfer;
  • nama dan alamat semua lembaga keuangan yang terlibat;
  • nama-nama orang yang telah berurusan dengan Anda.

Tips Agar Tidak Tertipu Investasi Bodong Berkedok Forex

Perhatikan tips ini yang dapat membantu Anda mengidentifikasi penipuan forex dan menghindari penipuan itu sendiri. Karena telah membahas tanda-tanda paling penting yang mengidentifikasi scammer Forex, saatnya untuk melihat cara-cara Anda dapat melindungi diri sendiri. Berhati-hati tentang tawaran apa pun biasanya merupakan solusi terbaik, tetapi ada juga beberapa cara tambahan.

Too good to be true, itu mungkin scam

Akal sehat akan membantu kita dalam situasi ini. Jika seseorang mengklaim menghasilkan ratusan pips per hari tanpa kehilangan satu pun perdagangan dengan strategi mereka, itu mungkin terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Bahkan trader profesional pun mengalami kerugian dari waktu ke waktu. Jika hasilnya tidak diverifikasi oleh layanan pihak ketiga yang independen, kemungkinan besar Anda berurusan dengan penipuan.

Didik dirimu sendiri

Tidak ada yang lebih kuat dari pengetahuan. Scammers biasanya menargetkan pemula yang tidak memiliki pengalaman perdagangan yang cukup untuk mengidentifikasi pengembalian apa yang realistis di pasar. Pendidikan tidak datang dalam semalam, tetapi seiring waktu Anda akan menemukan cara yang lebih mudah untuk menemukan penipuan Forex bahkan hanya dari melihat sekilas saja. Investasikan ilmu dalam perdagangan Anda dan dapatkan pengalaman, sehingga Anda tidak akan menjadi sasaran empuk penipuan Forex.

Jangan kirim data pribadi Anda

Jangan pernah memberikan informasi pribadi Anda! Scammers dapat menggunakannya untuk mencuri identitas Anda dan untuk menarik korban baru dengan nama Anda. Selalu tanyakan pada diri sendiri – “mengapa mereka membutuhkan informasi pribadi saya?” Jika tidak ada jawaban yang jelas untuk pertanyaan ini, jangan mengirim data pribadi apa pun dan berhenti membuang waktu Anda dengan perusahaan. Sangat penting untuk mengetahui cara melindungi informasi pribadi Anda. Perusahaan yang diatur harus menyimpan semua informasi pribadi klien mereka, seperti kartu identitas dan salinan paspor, di tempat yang aman dan hanya dapat menggunakan data tersebut untuk prosedur internal mereka.

Hubungi badan pengawas

Terakhir, jika Anda tidak yakin apakah suatu perusahaan diatur atau tidak, cara terbaik Anda adalah dengan langsung menghubungi badan pengatur yurisdiksi perusahaan. Anda harus terlebih dahulu mengetahui lokasi perusahaan untuk menghubungi badan pengatur negara tersebut. Banyak otoritas pengatur menampilkan database perusahaan teregulasi di situs web mereka, tempat Anda mencari dan menemukan informasi tambahan tentang lisensi perusahaan. Untuk di Indonesia sendiri, Anda bisa menghubungi pihak Bappebti.

Setelah mengetahui mengenai penipuan forex, modus, cara lapor, dan tips agar tidak tertipu penipuan forex, diharapkan Anda lebih berhati-hati ketika ingin melakukan trading forex. Anda bisa melakukan trading forex di GIC dengan cara registrasi diri dan tidak mendapatkan penipuan forex itu sendiri. 

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami