Analisa Harian GBPUSD: 8 September 2021-Di bawah Tekanan

Artikel ini terakhir di perbaharui September 21, 2021 by Akhmad Zico Fadlansyah
Analisa Harian GBPUSD: 8 September 2021-Di bawah Tekanan
  • GBPUSD tetap di bawah tekanan jual untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Rabu.
  • Pembelian USD yang berkelanjutan, rencana pemerintah Inggris untuk menaikkan pajak berkontribusi pada penurunan yang sedang berlangsung.
  • Penembusan meyakinkan di bawah support pertemuan 1,3800 telah menyiapkan panggung untuk pelemahan lebih lanjut.

Pada saat analisa harian GBPUSD 8 September 2021 ditulis oleh tim GIC, pasangan GBPUSD mengalami aksi jual besar-besaran pada hari Selasa dan mundur lebih jauh dari sekitar angka 1,3900, atau puncak multi-minggu yang dicapai sebagai reaksi terhadap berita utama NFP yang suram. Dolar AS kembali menjadi permintaan karena tindak lanjut langkah positif yang kuat dalam imbal hasil obligasi Pemerintah AS.

Ini, pada gilirannya, dilihat sebagai faktor penting yang memberikan tekanan ke bawah pada mata uang utama. Faktanya, imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun melesat ke 1,385%, atau level tertinggi sejak pertengahan Juli di tengah ekspektasi untuk pengumuman pengurangan QE the Fed yang akan segera terjadi pada bulan November.

Di sisi lain, pound Inggris ditekan oleh rencana Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Selasa untuk memperkenalkan retribusi kesehatan dan perawatan sosial 1,25% yang baru pada pendapatan yang diperoleh. Ini terjadi di belakang kebuntuan Inggris-Uni Eropa dalam perjalanan ke depan untuk Protokol Irlandia Utara, yang selanjutnya bertindak sebagai penghambat bagi sterling.

Terlepas dari ini, kekhawatiran tentang lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini memberikan dorongan tambahan untuk greenback safe-haven. Ini dilihat sebagai faktor lain yang berkontribusi pada penurunan semalam pasangan mata uang ini, mengambil beberapa stop perdagangan di dekat angka 1,3800.

Pembeli sebagian besar mengabaikan komentar hawkish dari Bank of England Michael Saunders, mengatakan bahwa melanjutkan program pembelian aset akan menyebabkan kenaikan ekspektasi inflasi jangka menengah. Saunders menambahkan bahwa ekonomi sekarang mendekati tingkat pra-pandemi dan mungkin benar untuk memikirkan kenaikan suku bunga di tahun depan atau lebih.

Namun demikian, pasangan mata uang ini menetap di zona merah dan tetap tertekan untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Rabu. Dengan tidak adanya rilis ekonomi penggerak pasar utama dari Inggris, pasangan mata uang ini tetap bergantung pada dinamika harga USD. Kemudian selama sesi AS, trader mungkin mengambil isyarat dari pidato Presiden the Fed New York John Williams.

Deposit Cashback 100%

Bagaimana analisa teknikal GBPUSD?

Pergerakan Poundsterling diprediksi masih akan melemah atau bearish menuju level S1, S2 bahkan S3, namun jika tidak bisa melanjutkan lebih jauh pelemahannya, maka akan kembali ke level Pivot atau bisa saja bergerak ke level R1, R2 bahkan R3, untuk jelasnya dapat dilihat di bawah ini.

  • Pivot point berada di 1,38018
  • Resistance 1 = 1,38365
  • Resistance 2 = 1,38906
  • Resistance 3 = 1,39253
  • Support 1 = 1,37477
  • Support 2 = 1,37130
  • Support 3 = 1,36589

Demikianlah analisa harian GBPUSD 8 September 2021. Masih bingung bagaimana cara membaca analisa agar pasti profit? Tenang, Anda bisa mempelajarinya di Jurnal GIC. Di Jurnal GIC, Anda dapat membaca artikel seperti “Fluktuasi: Pengertian, Faktor Penyebab, dan Cara Mengatasi“,

GIC Academy adalah wadah edukasi trading bagi para trader untuk tingkat pemula dan profesional agar trader semakin mahir untuk profit. Edukasi ini bisa berupa webinar, e-book, atau video. Banyak kelas yang bisa Anda ikuti secara gratis jika Anda menjadi trader di GIC. Yuk intip Forex Academy!

Yuliati Iswandiari
Yuli is a writer and editor with over 4 years of experience who covering a wide range of writing. She always worked on the digital team. Previously she covered the health, lifestyle, and beauty content. As a writer for GIC, her mission is to provide educational information to help you make smarter and better-informed decisions because she knows finance can be complex and intimidating.